PERHATIAN!: KEPADA BLOGGER YG INGIN BERTUKAR LINK, SILA TINGGALKAN JEJAK DI RUANG KOMEN.. TQ

Thursday, 25 October 2012

Umno, kerajaan bergantung kepada Mahathir? - Subky Latif.

SATU laporan muka depan akhbar menyebut betapa UMNO dan pemimpin kerajaan bergantung kepada bimbingan Dr. Mahathir bagi menghadapi dan memenangi PRU13 yang terpaksa diadakan sebelum April akan datang.
Laporan itu lucu tetapi ia tidak boleh dikira karut. Sepatutnya ia karut tetapi suasana pimpinan Perdana Menteri Najib dilihat keliru dan was-was, maka yang dirasakan lucu itu nampaknya bukan perkara karut.

Hampir dua tahun pimpinan Najib dan Muhyiddin hendak mengadakan PRU supaya dapat keluar dari bagi mandat Abdullah Badawi yang mereka rasa amat malang, tetapi tempoh penggal ltu hampir luput, mereka belum jumpa tarikh keramat bagi mengadakannya. Semua tarikh sepanjang dua tahun itu seolah-olah tidak keramat belaka.


Telah banyak persepsi merasakan Najib dan Muhyiddin bukan sekadar tidak berdaya menjadi pimpinan kerajaan yang baik, malah mereka tidak ada wibawa untuk memimpin UMNO bagi menghadapi PRU13.

Laporan akhbar betapa UMNO bergantung pada bantuan Dr. Mahathir bagi menyelamatkan UMNO dan kerajaannya adalah satu pemberitahuan betapa Najib dan Muhyidin adalah pimpinan yang tidak berwibawa hingga tidak ada lagi orang-orang yang lebih muda Dr. Mahathir yang dapat memimpin UMNO.

Laporan adalah satu cara bagi menyatakan Najib tidak berguna dan Muhyidin sendiri dapat membantu Najib bagi menjadi pemimpin parti dan Perdana Menteri yang berguna. Kedua-duanya tidak berguna dan tidak orang lain yang layak memimpin UMNO melainkan Dr. Mahathir yang pimpinannya dulu penuh kontroversi.

Ia adalah satu gambaran betapa UMNO sudah bankrap pimpinan. Tiada lagi orang yang layak memimpinnya hingga terpaksa mengambil orang lama juga terus menerus dipertikai oleh orang ramai termasuk UMNO.

Gaya pimpinannya dulu lebih kurang saja dengan pemimpin-pemimpin yang sudah dibuang dan sedang hendak dibuang oleh gelombang Arab Spring. Demi mengekalkan kuasanya dia cantas semua pencabarnya seperti Musa Hitam, Ghafar Baba, Tengku Razaleigh dan Anwar Ibrahim. Sekalian yang dipancungnya itu adalah watak yang membina diri masing-masing untuk menjadi pemimpin.

Kemudian dia sendiri gagal menyediakan pimpinan UMNO. Disediakannya Abdullah Badawi, diratahnya. Disediakannya Najib, lalu Najib jadi macam yang semua lihat sekarang terus hidup di bawah bayangan Dr. Mahathir dan Rosmah Mansor. Muhyidin pula tidak mencapai wibawa yang ada pada Musa Hitam dan Tengku Razaleigh. Mungkin tidak mampu mencapai oleh pimpinan Abdullah Badawi dan Najib yang lemah itu.

Pentadbiran Mahathir sendiri meruntuhkan apa yang dirancang dan ditinggal oleh Tunku dan Tun Razak. MAS runtuh, Bank Bumputera hapus, Bahasa Melayu sebagai bahasa rasmi dan bahasa pengantar di sekolah-sekolah hancur. Dasar dan projek yang ditinggalkan olehnya pula membebankan rakyat dan negara seperti penswastaan, lebuh raya bertol, pengajaran sains dan matematik dalam bahasa Inggeris.

Dalam zamannya pun Maahthir bukanlah pimpinan yang baik, dan zaman ini pula bukanlah zaman yang sesuai bagi orang setuanya dan berulang alik ke hospital saja. Sekarang UMNO dan kerajaan memerlukan orang yang lebih muda bagi menghadapi masa depan yang mencabar, bukan lagi zaman orang bergantung pada kehebatan Hang Tuah dan Dr. Mahathir.

Menggunakan Dr. Mahahir seperti memakai barang terpakai. UMNO tidak memerlukan pimpinan recond. Apabila Najib. Muhyiddin sudah tidak berguna tidak banyak bijaknya menggunakan barang-barang lama.

Apabila UMNO sudah ada orang baru untuk memimpin, maka itu tandanya UMNO juga tidak layak lagi memimpin rakyat dan negara. Tali hayatnya tidak boleh disambung. Itulah ertinya berita UMNO dan Najib bergantung pada Dr. Mahathir
.-Harakahdaily.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers